Dasar Ekonomi untuk Perdagangan Internasional!

Perdagangan adalah pertukaran komoditas dan layanan. Perdagangan internasional merupakan transaksi bisnis yang terjadi di tingkat global, dan secara fundamental berbeda dari perdagangan domestik. Perdagangan di tingkat internasional menuntut investasi besar, jaringan pewaralaba dan orang-orang cakap untuk menjalankan pertunjukan. Banyak perusahaan raksasa berusaha merebut pasar Asia, terutama pasar India, yang telah menjadi pusat industri untuk kegiatan ekonomi semacam itu. Liberalisasi ekonomi telah menjadi fokus banyak negara berkembang selama dua dekade terakhir dan ini telah memungkinkan perusahaan multinasional dengan potensi investasi besar untuk memperkaya ekonomi yang lebih lemah.

Perdagangan internasional mencoba menghasilkan lebih banyak devisa, yang selalu baik bagi perekonomian. Katakanlah, jika suatu negara memiliki sumber daya minyak yang kaya, secara alami ia akan mencoba untuk menjual surplus ke negara-negara yang tidak memiliki sumber daya alam seperti itu. Itulah sebabnya mengapa negara-negara Timur Tengah sejahtera dan mandiri secara ekonomi. Keragaman dalam kemungkinan produktif di negara yang berbeda adalah karena adanya sumber daya alam yang terbatas. Ketika suatu negara memulai dengan suatu produk tertentu, ia dapat menjadi produsen bervolume besar dengan biaya rendah. Skala ekonomi memberikan keuntungan yang signifikan dibandingkan negara lain, yang merasa lebih murah untuk membeli dari produsen terkemuka daripada membuat produk itu sendiri.

Setiap negara harus mencoba untuk mengkhususkan diri dalam produksi dan ekspor komoditas tersebut, yang tersedia dalam jumlah banyak dan harus mengimpor produk-produk tersebut dalam produksi yang mereka memiliki kekurangan sumber daya. Harus diingat bahwa ada hambatan besar yang dibuat manusia dalam perdagangan internasional seperti, bea ekspor, kuota, pembatasan pertukaran dll, yang menghambat pergerakan bebas produk. Namun demikian, tidak mungkin bagi suatu negara untuk memproduksi di dalam negeri setiap jenis produk. Terlepas dari semua faktor penahan ini, perdagangan global berkembang pesat, berkat aspek teknologi canggih yang diperkenalkan dalam komunikasi dan sarana transportasi yang lebih cepat. Jarak tidak lagi menjadi kendala dan dunia telah menjadi satu desa global kecil.

Semua transaksi domestik, misalnya di negara seperti India berlangsung dalam rupee, yang merupakan alat pembayaran yang sah di negara tersebut. Namun, dalam perdagangannya dengan negara lain seperti Amerika Serikat, Jerman, Jepang, Perancis dan Inggris, pembayaran harus dilakukan dalam bentuk dolar, nilai, yens, franc, dan pound sterling. Mekanisme di mana pembayaran dilakukan antara dua negara yang memiliki sistem mata uang yang berbeda disebut valuta asing. Mungkin juga didefinisikan sebagai pertukaran uang atau kredit di satu negara untuk uang atau kredit di negara lain.

Nilai tukar mata uang asing dapat mempengaruhi harga relatif dan ekspor neto. Kenaikan dalam devisa suatu negara akan menekan ekspor dan output neto nasional, sementara penurunan nilai tukar mata uang asing akan meningkatkan ekspor dan output neto. Karena dampak signifikan dari nilai tukar pada ekonomi nasional, negara-negara telah menandatangani perjanjian tentang perjanjian moneter internasional.